Merger

27 02 2007

Merger merger merger !!

Wah seru juga mendengar kata-kata merger, sepertinya bagi sebagian banker jadi kaya langit mau runtuh. Lho kenapa? Ya karena bukan takut dengan mergernya, tapi dengan efek merger. Kira-kira apa aja sih tentang merger itu?

Sering kita keliru antara merger dan akuisisi padahal tuh beda jauh sekali. Merger itu 2 atau lebih bergabung menjadi satu, contohnya Bank Mandiri yang kumpulan dari BBD, BDN, Bank Exim dan Bapindo. Sedangkan akuisisi itu salah satu bank akan membeli suatu bank sehingga menjadi satu dengan bank pembeli, contohnya Bank NISP yang diakuisisi OCBC dengan cara pembelian saham hingga di atas 50%.

Sebenarnya manfaat merger tuh banyak sekali karena dapat memperkuat struktur permodalan, mengembangkan jaringan, dan menjadikan suatu bank yang kuat untuk menghadapi serangan bank asing. Semangat itulah yang mungkin mendasari BI mengeluarkan Arsitektur Perbankan Indonesia (API).

Siapa yang jadi bank jangkar? Bank mana yang akan “dimakan”? Wah menjadi pertanyaan besar di Indonesia. Mengapa? Siapa yang pantas menjadi bank jangkar masih belum jelas. Mandiri? BNI? BRI? BCA? Danamon? Wah dari beberapa bank itu mungkin hanya BRI dan BCA yang masih dalam kondisi sehat walafiat karena “kolesterol” NPL masih belum bisa dibersihkan bener.

Nah kalo merger kemungkinan yang ada adalah seperti BRI dengan BTN atau BNI dengan Mandiri. Yah karena mereka setidaknya memiliki kemiripan konsep bisnis. BRI dan BTN sama-sama menjadi bank yang melayani segmen retail, sedangkan BNI dan Mandiri memiliki basic platform sebagai bank korporasi.

Trus apa efeknya bagi pegawai? Nah ini yang seru ! PHK atau pesangon dini alias golden shakehand alias pensiun dini? Seandainya kita menjadi seorang direktur suatu bank yang akan merger pasti mikir manning pegawai. Kalo gabung ya pasti pegawai tambah banyak, padahal merger harus memberikan nilai tambah atau efisien.

Kalo di potong jumlah pegawai biasanya kriterianya gimana? Paling-paling gak jauh dari:

  1. Usia mendekati pensiun
  2. Pegawai kontrak pihak ketiga
  3. Memiliki penilaian buruk dalam beberapa periode
  4. Memiliki masalah kepatuhan dan legal
  5. Pegawai mengajukan sukarela

Yang jelas biasanya pegawai yang potensial akan dipertahankan karena memang memiliki skill khusus yang dibutuhkan.

Lantas bagaimana supaya menjadi banker yang survive kalo ada merger? Gak ada rahasia khusus dan mantra ajaib selain:

  • Kerja Keras
  • Kerja Cerdas
  • Networking Luas

Keja cerdas dan keras tuh sudah lumrah di mana-mana. Nah kalo networking gimana tuh? Banyak banker yang bilang…saya udah bawaan sono pendiam n susah bergaul. Hmmmm gimana ya? Sebenarnya ada tips sederhana:

  • Sering aja nongkrong di kantin sebelum pagi jam masuk kantor. Kan bisa ngobrol santai n nambah temen.Networking kebentuk deh.
  • Kalo ada kerjaan yang menyangkut department atau divisi atau group lain, ya dimanfaatkan dengan ngobrol yang enak.
  • Punya mantu atau jodoh anak direksi..hahahhaha

Di jaman susah gini sebenarnya banyak peluang lho dibalik semua huru hara itu tinggal kita jeli atau tidak.


Actions

Information

6 responses

27 02 2007
Mr WordPress

Hi, this is a comment.
To delete a comment, just log in, and view the posts’ comments, there you will have the option to edit or delete them.

15 05 2007
yu amalia

blog yang bagus

15 07 2007
ray

good…good..good

9 10 2007
aaaa

intinya merger nyusahin pegawai

20 10 2008
dinar tampubolon

Betul, harus bikin blog untuk para bankers nih, biar ngobrolnya tambah seru dan update terus.

18 08 2009
Alis

iya nih… seruuu kl ada forumnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: